Harga Daging Ayam Belum Stabil Namun Stok Pangan Aman

SWARASEMAR.COM | Enggartiasto Lukita Menteri Perdagangan mengakui harga sejumlah bahan pangan belum stabil. Salah satunya adalah daging ayam. Namun dia memastikan seluruh stok pangan aman. Hal itu tercermin dari laporan inflasi Badan Pusat Statistik (BPS) Mei 2018 yang relatif rendah, yakni 0,21 persen.

Iya, kisaran perubahan itu kadang naik Rp1.000, kadang turun Rp2 ribu. Kadang sebaliknya,” jelasnya di Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Selasa (5/6/18). Untuk mengantisipasi kenaikan harga daging ayam yang kemungkinan melonjak, sambung Enggar, Kementerian Perdagangan meminta integrator dan pengusaha daging ayam besar untuk menggelontorkan pasokan.

Menurutnya, “Termasuk, daging ayam beku, kami mau minta agar digelontorkan.” Sebelumnya, Enggar mengeluarkan aturan baru terkait harga acuan penjualan daging ayam khusus Lebaran 2018, yaitu naik Rp1.000 per kilogram (kg) dari sebelumnya.

Di dalam Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 58 Tahun 2017, harga acuan penjualan daging ayam dipatok Rp32 ribu per kg. Dengan aturan baru tersebut, maka nantinya harga acuan daging ayam menjadi Rp33 ribu per kg.

Enggar mengungkapkan, aturan ini khusus diberlakukan jelang Idul Fitri demi menjaga harga yang dirasa mulai menyusut. “Karena dari sisi suplai, suplainya memang berkurang,” ucapnya.

***

Sumber Berita : cnnindonesia.com


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *